Penyebab Bau Mulut

Rate this post

BAU MULUT

Bau mulut adalah masalah kesehatan umum yang sangat mempengaruhi aktivitas sehari-hari beberapa orang. Bau mulut yang tidak enak dari mulut tidak menyenangkan bagi mereka yang melakukan kontak dekat dengan bau mulut. Masalahnya akan berlipat ganda oleh trauma psikologis yang mengarah ke depresi. Para penderita masalah ini akan diisolasi dari masyarakat. Ini bahkan dapat menyebabkan ketidakharmonisan pernikahan.

Secara harfiah semua manusia adalah badbreathres. Rongga mulut mengandung jutaan bakteri anaerob seperti fusobacterium dan actinomyces yang bekerja pada protein bahan makanan dan membusuk mereka. Proses ini menghasilkan pembentukan gas offensif seperti hidrogen sulfida, metil mescaptan, kadaverin, skatol, dll. Putresin yang menyebabkan bau tidak sedap.

Jika kebersihan mulut tidak dijaga dengan baik semua akan menderita bau mulut. Sebagian besar dari kita mengendalikan ini dengan menyikat, membersihkan lidah, dan berkumur secara teratur. Bahkan setelah menjaga kebersihan di mulut, beberapa orang menderita bau tidak sedap karena berbagai sebab yang harus didiagnosis dan dirawat dengan benar.

Beberapa penyebab umum bau mulut.

Kebersihan mulut yang buruk

Jika kebersihan mulut tidak dijaga dengan baik, mulut menjadi tempat duduk bagi jutaan bakteri yang menghasilkan gas-gas tidak sensitif dengan merendahkan puing-puing makanan.

Bau mulut parah pada mereka yang tidak menyikat gigi secara teratur dan membersihkan mulut setelah makan. Makanan ringan yang diambil di antara waktu makan juga dapat menghasilkan bau mulut karena pembersihan yang tidak benar.

Badbreath adalah hal biasa di hampir semua orang di pagi hari saat bangun tidur. Selama tidur ada sedikit produksi air liur. Saliva telah mendapat beberapa sifat antibakteri yang membantu menjaga mulut tetap bersih. Air liur mengandung molekul oksigen yang diperlukan untuk membuat rongga mulut menjadi aerob. Jadi pengurangan kuantitas itu selama tidur membuat kondisi yang menguntungkan bagi bakteri anaerob.

Kebiasaan makan

Penyebab utama bau tak sedap adalah karena degradasi protein oleh bakteri dan karenanya semua produk makanan yang kaya protein mendukung bau mulut. Daging, ikan, produk susu, telur, kue, kacang-kacangan, pir dan sebagainya dapat menyebabkan bau mulut.

Beberapa artikel makanan dapat menghasilkan jenis bau tertentu yang mungkin tidak menyenangkan. Bawang mentah bisa menghasilkan bau yang khas. Dikatakan bahwa apel sehari membuat dokter menjauh, bawang mentah sehari membuat semua orang menjauh. Mengonsumsi kacang tanah juga bisa menghasilkan bau tak sedap.

Baca Juga  Cara Mudah Menjadi Sehat

Namun jika pembersihan dilakukan dengan benar, bau dapat dikurangi terlepas dari sifat makanan. Ketidakteraturan waktu makan juga bisa menghasilkan bau mulut. Artikel makanan kecil yang diambil di antara waktu makan juga dapat menghasilkan bau tak sedap.

Biofilm

Ada pembentukan lapisan lengket tipis yang disebut biofilm pada lidah dan mukosa mulut. Lapisan ini tebal pada aspek posterior lidah di mana jutaan bakteri gram negatif terlihat. Lapisan tebal pada lidah selalu dikaitkan dengan badbreath. Bahkan biofilm yang tipis dapat membuat kondisi anaerob menguntungkan untuk perkembangbiakan bakteri.

Karies gigi

Ini adalah proses destruktif yang menyebabkan dekalsifikasi dengan distruksi enamel dan dentin yang mengakibatkan kavitasi gigi. Ini diproduksi terutama oleh lactobacilli. Partikel makanan disimpan di dalam rongga ini dan dibusuk oleh bakteri anaerob yang menghasilkan bau tak sedap.

Menyikat secara normal tidak akan menghilangkan sisa-sisa makanan dengan mudah dan oleh karena itu mereka benar-benar mengalami pembusukan. Karies sering terjadi pada anak-anak sekolah dan pada mereka yang tidak menjaga kebersihan mulut. Kekurangan kalsium dan vitamin juga dapat mempengaruhi karies.

Radang gusi

Gusi adalah selaput lendir dengan jaringan ikat yang mendukung yang menutupi batas bantalan gigi rahang. Fungsi utama gusi adalah perlindungan. Gingivitis adalah peradangan gusi. Karena berbagai penyebab jaringan gusi terinfeksi sehingga mengakibatkan pembengkakan, rasa sakit, dan keputihan.

Jika kondisinya menjadi lebih buruk, infeksi menyebar ke daerah peridontal yang mengarah ke pelepasan berkelanjutan yang disebut pyorrhoea. Beberapa kali infeksi berjalan dalam menghasilkan abses alveolar dengan keluarnya nanah. Infeksi bahkan dapat mencapai tulang yang menyebabkan osteomielitis. Semua kondisi ini dapat menghasilkan bau tidak sedap.

Retraksi gusi

Ketika gusi menarik keluar dari gigi celah dikembangkan yang akan menempatkan partikel makanan dan menyebabkan bau mulut.

Plak gigi dan deposit karang gigi

Plak dan karang gigi diendapkan terutama di celah antara gigi dan gusi. Ini akan memberikan perlindungan bagi sisa-sisa makanan dan bakteri yang menyebabkan bau mulut.

Baca Juga  Cara Gaya Hidup Sehat untuk Perubahan Besar

Lesi & lapisan ulseratif

Hampir semua lesi ulseratif pada mulut berhubungan dengan bau mulut. Lesi ini dapat disebabkan oleh bakteri, virus, alergi makanan atau karena gangguan autoimun. Ulkus apthous adalah lesi ulseratif yang paling sering ditemukan.

Lainnya adalah herpes, infeksi jamur, vincents angina, mononukleosis infeksius, demam berdarah, difteri, reaksi obat dan lain-lain. Bisul kanker menghasilkan bau mulut yang parah. Semua infeksi jamur menghasilkan lapisan putih (kandidiasis).

Leucoplakia adalah bercak putih tebal pada selaput lendir mulut & lidah. Ini dianggap sebagai kondisi prakanker. Napas offensif dikaitkan dengan kondisi ini.

Penyakit kelenjar ludah

Air liur sangat berguna untuk memasok oksigen ke seluruh bagian rongga mulut. Bahkan lapisan film tipis yang disebut biofilm dapat memberikan kondisi anaerob di dalam mulut. Air liur dapat membasahi lapisan-lapisan ini dan membuat kondisi aerobik yang tidak menguntungkan bagi bakteri.

Setiap kondisi yang mengurangi produksi air liur dapat meningkatkan aktivitas bakteri. Beberapa kali saluran saliva terhalang oleh batu atau tumor. Penari kelenjar saliva dikaitkan dengan bau tidak sensitif. Pada parotitis supuratif, purulant yang keluar ke mulut menyebabkan bau mulut.

Tonsilitis

Amandel adalah sepasang jaringan limfoid yang terletak di dinding lateral orofaring. Peradangan amandel disebut tonsilitis. Bau mulut terlihat pada tonsilitis akut dan kronis. Abses quinsy atau peritonsillar juga dapat menghasilkan bau mulut.

Plak tonsil & cairan tonsil

Jika bau mulut berlanjut bahkan setelah mempertahankan hygeine oral yang tepat ada kemungkinan kondisi ini. Cairan serosa yang dikeluarkan dari lipatan amandel sangat tidak sensitif.

Beberapa pasien mengeluh bahwa mereka menjajakan beberapa bahan cheesy dari tenggorokan, yang sifatnya sangat ofensif. Ini terbentuk di dalam tonsil crypts yang mengandung ribuan bakteri. Dalam kondisi seperti itu tonsilektomi memberikan kelegaan yang nyata dari bau mulut.

Faringitis & abses faring

Faring adalah tabung fibromuskular yang membentuk bagian atas saluran pencernaan & pernapasan. Inflmmasi faring disebut faringitis, terutama disebabkan oleh bakteri dan virus.

Bau mulut timbul pada faringitis bersama dengan tanda-tanda lain seperti batuk dan iritasi tenggorokan. Abses di dinding faring juga dapat menghasilkan pelepasan nanah offensif ke tenggorokan.

Gigi Palsu

Pengguna gigitiruan mungkin mengeluh tentang bau busuk karena ada sisa-sisa makanan kecil di antaranya. Menyikat gigi dengan benar mungkin tidak dapat dilakukan pada pengguna gigi palsu, terutama gigi palsu tetap.

Baca Juga  Homoeopathy untuk obat bau mulut

Tembakau

Mengunyah tembakau dikaitkan dengan bau mulut. Bau tembakau itu sendiri tidak menyenangkan bagi orang lain. Tembakau dapat mengiritasi selaput lendir dan menyebabkan bisul dan lapisan. Gingivitis dan pyorrhoea sering ditemukan pada pengunyah tembakau.

Tartar diendapkan pada gigi terutama di dekat gusi. Pengunyah tembakau mendapatkan keasaman lambung dengan erosi. Semua ini menyebabkan bau tidak sedap.

Merokok

Perokok selalu berbau busuk. Ini juga dapat menghasilkan lesi di mulut & paru-paru yang menyebabkan bau mulut. Merokok meningkatkan karbon dioksida di rongga mulut & mengurangi tingkat oksigen, menyebabkan kondisi yang menguntungkan bagi bakteri.

Merokok mengurangi nafsu makan & haus karenanya penyakit asam lambung umum terjadi pada perokok berantai.

Lesi di hidung & telinga

Bau mulut kadang-kadang terlihat pada sinusitis (infeksi sinus hidung). Dalam kasus paska nasal, bau mulut sering terjadi karena adanya protein dalam pembuangan. Protein ini terdegradasi oleh bakteri.

Infeksi pada telinga tengah dengan keluarnya nanah ke tenggorokan melalui tuba eustachius (perjalanan dari telinga tengah ke tenggorokan) juga dapat menyebabkan bau tidak sedap. Rinitis kronis (infeksi selaput lendir hidung) dan badan forign di hidung juga dapat menghasilkan bau busuk di udara kadaluarsa.

Diabetes mellitus

Sebagian besar pasien diabetes menderita bau mulut. Lidah, ulkus & pelapis yang dilapisi di mulut, peningkatan kadar gula dalam jaringan, dll .

Pertumbuhan bakteri pada pasien diabetes sangat cepat daripada individu yang tidak menderita diabetes.

Demam

Bau mulut umum terjadi di hampir semua demam. Bahkan demam akut dapat menghasilkan bau mulut. Bau mulut yang parah terlihat pada tipus. Penyakit menular lainnya seperti TBC, AIDS, dll. Menghasilkan bau tak sedap.

Puasa & dehidrasi

Mulut kering lebih menyukai aktivitas bakteri. Jadi setiap kondisi yang menghasilkan kekeringan di mulut membuat napas menjadi tidak sensitif.

Meskipun partikel makanan diketahui menghasilkan bau mulut, puasa juga bisa menghasilkan hal yang sama. Produksi air liur juga berkurang selama puasa. Mengunyah dan menelan juga membantu menjaga mulut tetap bersih.

Reply